Warganet Sebut Penyebab Anak Alami “Speech Delay”, karena pengaruh Gadget

Aktivis.co.id- Topik speech delay atau keterlambatan bicara pada anak ramai dibicarakan warganet di media sosial X beberapa hari terakhir. Hal tersebut bermula dari cuitan akun @sangjuwita, Jumat (1/3/2024), yang menyebutkan banyak anak di masa sekarang mengalami speech delay. Pengunggah mengatakan, gadget menyebabkan speech delay karena si kecil tidak berinteraksi dengan manusia asli sehingga perkembangan bahasanya terhambat. Selain itu, penyebab lain di balik speech delay pada anak adalah perkataan dalam video yang terlalu cepat dan keragaman bahasa dalam konten yang disajikan.

Faktor-faktor tersebut membuat otak anak mendapat terlalu banyak informasi sehingga si kecil kebingungan memahami bahasa yang digunakan sehari-hari.

Baca juga : AMD Mendukung Tinggi Peningkatan Kualitas Pendidikan Informatika Dan Komputer

“Nah anak bingung. Kalo aku mau minum, aku tuh harus bilang apa ya? Akhirnya anak cuma nunjuk2 objeknya sambil teriak ga jelas. Padahal usianya harusnya sudah mulai bisa bicara 1 kata sederhana,” cuit pengunggah.

Anak tidak direkomendasikan menggunakan gadget Cuitan yang menyebutkan bahwa gadget menjadi penyebab anak mengalami speech delay direspons dokter spesialis anak dari RS Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo, Aisya Fikritama.

Ia mengatakan, gadget memang bisa menyebabkan anak mengalami speech delay, namun itu bukanlah faktor satu-satunya. Aisya menjelaskan, studi yang dilakukan di AS menunjukkan keterkaitan antara anak berusia 6 bulan sampai 12 tahun, penggunaan gadget, dengan speech delay. Berdasarkan laporan American Academy of Pediatrics (AAP), anak di bawah usia 18 bulan sama sekali tidak direkomendasikan menggunakan gadget.

Penyebabnya, kebisingan dan aktivitas layar mengganggu bayi yang usianya masih belia. Selain itu, penggunaan gadget juga memutus hubungan antara orangtua dengan anak. “Sebaliknya AAP merekomendasikan untuk orangtua tetap bisa mendampingi si kecil ketika menggunakan gadget supaya bisa memilih tontonan yang berkualitas dan juga mendampingi si kecil terhadap apa yang ia lihat,” ujar Aisya kepada Kompas.com, Sabtu (2/3/2024).

Penyebab speech delay selain gadget Lebih lanjut, Aisya menjelaskan, orangtua punya peran penting untuk mencegah speech delay pada anak. Misalnya, ketika anak menonton konten yang bahasanya belum dimengerti, orangtua dapat menjelaskan hal ini kepada buah hatinya dengan bahasa yang lebih simpel dan praktis.

Sumber : Kompas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *