Mahasiswa Desak Kemendagri Copot Pj. Gubernur Riau SF Hariyanto

Politik61 Dilihat

Jakarta, Aktivis.co.id – Gerakan Mahasiswa Peduli Riau (GMPR) menggelar aksi damai di depan gedung Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) pada hari ini, 27 Juni 2024. Dalam aksinya, GMPR menyampaikan tuntutan evaluasi terhadap kinerja Pj. Gubernur Riau, SF Harianto.

Aksi GMPR ini didasari oleh beberapa kekecewaan terhadap kepemimpinan Pj. Gubernur SF Harianto yang dituangkan dalam surat tuntutan aksi dan disampaikan langsung oleh Ketua Aksi Muhammad Iqbal Sanusi, di antaranya:

1. Hegemoni kekuasaan: Pj. Gubernur dinilai menunjukkan hegemoni kekuasaan dengan memasang baliho bernuansa politis dan melakukan mutasi pejabat yang berorientasi pada kepentingan pribadi. Hal ini dikhawatirkan akan mengganggu netralitas Pj. Gubernur dalam Pilkada 2024 mendatang.

2. Kinerja yang tidak signifikan: GMPR menilai 100 hari kepemimpinan Pj. Gubernur tidak menunjukkan hasil yang signifikan dan hanya bersifat pencitraan. Contohnya, program Riau Bebas Stunting yang dicanangkan Pj. Gubernur belum menunjukkan hasil yang jelas.

3. Pj. Gubernur diindikasikan memecah belah umat dengan melakukan pergantian pengurus Masjid Raya Agung An-Nur Riau sebelum masa kepengurusan berakhir. Tindakan ini dikhawatirkan akan menimbulkan konflik antarumat beragama.

4. Kasus proyek bermasalah: Pj. Gubernur diduga terlibat dalam kasus proyek bermasalah saat menjabat Kadis PU di masa Gubernur Rusli Zainal. Kasus ini masih mengendap dan belum ada kejelasan penyelesaiannya.

5. Gaya hidup hedonisme: Istri dan anak Pj. Gubernur dinilai menunjukkan gaya hidup hedonisme yang tidak sesuai dengan etika kepemimpinan. Hal ini dikhawatirkan akan merusak citra pemerintah daerah dan menimbulkan kecemburuan sosial di masyarakat.

GMPR mendesak Kemendagri untuk mengevaluasi kinerja Pj. Gubernur SF Harianto secara menyeluruh. Evaluasi ini perlu dilakukan untuk memastikan bahwa Pj. Gubernur menjalankan tugasnya dengan baik dan sesuai dengan etika kepemimpinan.

Selain tuntutan di atas, GMPR juga menyampaikan beberapa poin harapan untuk Pj. Gubernur Riau selanjutnya, di antaranya:
* Pemimpin yang netral dan tidak berpihak pada kepentingan politik tertentu.
* Pemimpin yang memiliki visi dan misi yang jelas untuk pembangunan Riau.
* Pemimpin yang mampu menyelesaikan permasalahan yang ada di Riau, seperti kemiskinan, pengangguran, dan infrastruktur yang belum memadai.
* Pemimpin yang bermoral dan berintegritas tinggi.

Masyarakat Riau berharap Kemendagri dapat mendengarkan aspirasi GMPR dan segera mengambil langkah untuk mengevaluasi kinerja Pj. Gubernur SF Harianto.

Apakah Pj. Gubernur SF Harianto layak untuk terus memimpin? Pertanyaan ini menjadi pertanyaan besar bagi masyarakat Riau.

“Masyarakat berharap mendapatkan pemimpin yang mampu membawa Riau ke arah yang lebih baik”. Tutupnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *